Bisnis Inklusif, Masa Depan Model Bisnis ASEAN | Villagerspost.com

Bisnis Inklusif, Masa Depan Model Bisnis ASEAN

Pekerja perempuan di negara dunia ketiga (dok. oxfam australia)

Oleh Lan Mercado – Direktur Regional Asia, Oxfam International.

Le Luong Minh, Sekretaris Jenderal ASEAN mengatakan, ASEAN saat ini bergerak maju menuju pertumbuhan inklusif dan pembangunan berkelanjutan. Blueprint Komunitas Ekonomi 2025 menggambarkan sebuah wilayah yang dapat berlaku bagi semua yaitu ketangguhan, inklusif, dan berorientasi pada orang, ekonomi yang berpusat pada membangun kesejahteraan masyarakat.

Di kawasan, ASEAN telah melihat pertumbuhan ekonomi yang luar biasa selama beberapa dekade terakhir. Dalam waktu kurang dari lima dekade, produk domestik bruto (PDB) telah meningkat dari US$37,6 miliar pada tahun 1970 menjadi US$ 2,6 triliun pada tahun 2016, terutama didorong oleh pertumbuhan eksponensial perusahaan sektor swasta.

Dalam dua dekade terakhir, lebih dari 100 juta orang telah mendapatkan pekerjaan, dan jutaan orang telah mengatasi kemiskinan. Investasi meningkat, infrastruktur meningkat, perdagangan berkembang, dan kemakmuran regional telah meledak.

Kemudian apa masalahnya? Meskipun ledakan ekonomi terjadi, ternyata jutaan warga masih berjuang dalam kemiskinan. Inilah perbedaan yang menarik: sementara Asia-Pasifik adalah rumah bagi lebih banyak miliarder daripada di tempat lain, di saat yang sama, lebih dari 70 juta orang di Asia Tenggara dan Asia Timur tidak memiliki cukup makanan untuk dimakan.

Keuntungan ekonomi yang dicapai sebagian besar oleh bisnis, yang berfokus pada memaksimalkan keuntungan hampir secara eksklusif, telah menghasilkan kesenjangan yang semakin melebar antara yang kaya dan yang miskin.

Ketimpangan pendapatan dapat ditangkap secara matematis oleh koefisien Gini yang angkanya naik sebesar 20% dalam dua dekade dari 32,6 pada 1990-99 menjadi 39,1 pada tahun 2014 di Asia Tenggara. Bukti nyatanya adalah: Empat orang terkaya di Indonesia memiliki kekayaan lebih dari kekayaan yang dimiliki 100 juta orang. Di Vietnam, orang terkaya di negara itu menghasilkan lebih banyak dalam sehari daripada yang didapatkan orang miskin dalam 10 tahun. Di Thailand, 56% kekayaan nasional dikuasai oleh hanya 1% orang terkaya di negara itu.

Perempuan dan anak-anak perempuan tertinggal secara ekonomi. Mereka mendapatkan penghasilan 30% lebih sedikit daripada pria untuk pekerjaan yang sama. Sementara mereka masih harus melakukan dua setengah kali lebih banyak pekerjaan rumah tangga dan bentuk-bentuk pekerjaan pengasuhan lainnya.

Ini terlepas dari potensi ekonomi mereka yang sangat besar. Sebuah studi oleh Bank Pembangunan Asia memperkirakan, jika partisipasi perempuan di tempat kerja meningkat dari 57,7% menjadi 66,2%, hanya dalam satu generasi saja, ekonomi Asia secara keseluruhan dapat tumbuh sebesar 30%.

Jelas, kami memiliki masalah yang sangat kami pedulikan, tetapi di mana kami dapat menemukan solusi? Mengingat bahwa pertumbuhan dan ketidaksetaraan tampaknya merupakan hasil dari bisnis. Kami percaya mereka memiliki potensi terkuat untuk mengubah dinamika bagaimana kemakmuran dibagi–dengan menjadi lebih inklusif dan bertanggung jawab. Bukan hanya karena itu adalah hal yang benar untuk dilakukan, tetapi juga karena itulah tempat masa depan dan permintaan.

Saat ini di seluruh dunia semakin banyak konsumen yang menyatakan mereka akan membeli barang dari perusahaan yang menerapkan etika, yang mengembangkan solusi berbasis pasar untuk menjawab tantangan sosial dan lingkungan. Enam puluh empat persen (64%) orang Asia Tenggara mengatakan mereka akan membayar lebih kepada perusahaan yang peduli, dan konsumen kami lebih menyambut bisnis inklusif dan berkelanjutan daripada bisnis di banyak negara maju termasuk Eropa, Amerika Utara, Australia, dan New Selandia.

Bukan hanya konsumen. Investor dan pemerintah menyerukan perubahan, menuntut dan mempromosikan bisnis yang bertanggung jawab secara etis dan sosial. Investasi Lingkungan, Sosial, dan Pemerintahan (ESG) semakin berkembang, dan investasi sosial atau dampak semakin menarik perhatian dengan sudah menghabiskan US$ 3,6 miliar di Asia Tenggara.

Pemerintah kita secara aktif mempromosikan model bisnis yang adil, terutama perusahaan sosial, dengan menetapkan peraturan, insentif keuangan yang lunak. Misalnya, untuk wirausaha sosial, Thailand memiliki Kantor Ekonomi Sosial dan sebuah rencana induk untuk memberikan pengecualian pajak.

Malaysia memiliki pendanaan Dana Hasil Sosial yang melayani kebutuhan orang miskin dan terpinggirkan, dan Singapura memberikan dukungan dan bimbingan. Meskipun masih ada jalan panjang, upaya pemerintah untuk mempromosikan kewirausahaan sosial di kawasan ini sangat unggul, kedua setelah Amerika Utara.

Jadi, apa yang mendefinisikan bisnis inklusif yang berhasil? Di Oxfam, kami percaya mereka memiliki tiga fitur utama.

Pertama, mereka meningkatkan kondisi kehidupan orang miskin dengan menciptakan lapangan kerja dan peluang untuk menikmati kehidupan yang layak, memberi mereka keterampilan, akses ke pasar dan infrastruktur, atau mengirimkan barang dan jasa yang mereka butuhkan dan mampu.

Kedua, perusahaan mengintegrasikan masyarakat dalam rantai nilai dalam kemitraan yang saling menguntungkan di mana produsen dapat memperoleh kehidupan yang layak dan tangguh sambil menciptakan proses bisnis yang lebih kuat dan kompetitif.

Ketiga, bisnis akan menuai sukses komersial melalui produktivitas dan kualitas yang lebih baik, diferensiasi pasar dan ekspansi dengan memasukkan orang miskin untuk menciptakan nilai ekonomi yang berkelanjutan.

Dari inisiatif yang mempromosikan keberlanjutan sosial dan lingkungan di sektor pertanian dan garmen Kamboja dan bisnis inklusif yang bekerja dengan masyarakat miskin di Thailand dan Laos, untuk perusahaan sosial Fair Trade yang keuntungannya dikembalikan kepada produsen, spektrum hidup yang lebih adil, inklusif, dan model bisnis berkelanjutan muncul. Di antara perusahaan sosial di Asia Tenggara, perempuan dibayar sama dan terwakili dengan baik dalam posisi kepemimpinan.

Bisnis sosial ini adalah hasil dari kemitraan antara pihak-pihak yang sepertinya sulit bekerjasama yaitu pengusaha, komunitas, dan organisasi masyarakat sipil seperti Oxfam — dan koalisi baru semacam itu sangat penting untuk membangun bisnis yang inklusif.

Saat ini, semua bisnis memiliki tugas utama dan diakui secara universal untuk menghormati hak asasi manusia dan membayar penghasilan hidup yang layak. Di atas itu, ada peluang bagi bisnis untuk menonjol dan menjadi lebih menarik bagi konsumen dengan mengadopsi praktik yang membuat mereka lebih banyak orang dan ramah lingkungan.

Namun, imbalan yang nyata hanya dapat diperoleh dengan bekerja dengan cara di mana bisnis dan masyarakat dapat memperoleh manfaat bersama dengan mengintegrasikan faktor sosial dan lingkungan di inti operasi bisnis. Masa depan bisnis terletak pada model-model seperti perusahaan sosial yang mengejar visi ganda keberlanjutan keuangan dan kesejahteraan sosial, melampaui pikiran yang hanya memaksimalkan laba. (*)

Facebook Comments

Add a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *