Merangkul Media | Villagerspost.com

Merangkul Media

Ilustrasi konferensi pers (dok.123rf)

Oleh: Mohammad Akbar, Jurnalis Republika dan Praktisi Public Relations

Siapa yang mengendalikan media massa, maka dia juga mengendalikan pikiran publik“.

Adagium klasik itu sudah begitu kesohor di dunia jurnalistik maupun di kalangan elite penguasa. Dalam praktiknya, adagium itu kerap mendorong terjadinya simbiosis mutualisme antara pekerja media dan penguasa. Inilah fenomena yang terjadi dimanapun, tak hanya di Indonesia.

Lalu pertanyaan mendasar muncul, adakah yang salah dengan adagium tersebut? Jika berkaca pada kode etik jurnalistik, maka akan sangat panjang argumentasi dan perdebatan yang akan terjadi. Tapi mari kita abaikan saja persoalan etik tersebut. Melalui tulisan ini, sesungguhnya penulis hanya ingin menegaskan bahwa media massa itu menjadi hal sangat penting untuk didekati atau kalau bisa ‘dikuasai’.

Kita tidak boleh mengabaikan eksistensi media massa sebagai ruang komunikasi publik untuk menyampaikan gagasan dan ide. Ketika kita mengabaikannya maka jangan heran jika ruang-ruang publik itu hanya akan didominasi informasinya dari segelintir kelompok dan golongan saja. Inilah tantangan yang harusnya direspons oleh para praktisi maupun akademisi di dunia pertanian.

Sudah sejauh manakah isu-isu pertanian itu bisa mengisi media massa? Lalu, isu semacam apakah yang harusnya ‘dijual’ atau ‘digoreng’ agar bisa menjadi konsumsi yang bersifat news value? Inilah dua pertanyaan besar yang kiranya bisa menjadi bahan diskusi dalam “Jambore Perlindungan Tanaman Indonesia 2018”.

Merujuk hasil penelusuran pemberitaan melalui Googletrends, terlihat sangat jelas bahwa isu pertanian masih belum menjadi bagian penting di dalam khasanah pemberitaan media mainstream (media arus utama). Media mainstream di sini merujuk pada media massa dengan otoritas serta memiliki organisasi yang jelas, terukur, dan dapat dipertanggungjawabkan.

Dalam media mainstream, isu-isu yang berkaitan dengan kontestasi demokrasi politik dan pertumbuhan ekonomi nasional masih menjadi bagian yang mendapat porsi sangat besar di koran, televisi maupun media online.

Lalu bagaimana dengan isu pertanian? Merujuk hasil penelusuran Googletrends, keyword utama yang muncul adalah penerimaan CPNS Kementerian Pertanian 2018. Sedangkan, isu paling hot dari sebulan terakhir di sejumlah media, berkaitan dengan polemik pemanfaatan lahan rawa untuk peningkatan produktifitas pangan. Bagaimana dengan isu yang bersinggungan dengan pengendalian hama terpadu (PHT)?

Dekati Media, Jangan Jauhi

Berkaca pada fakta yang ada maka sudah selayaknya para praktisi, akademisi maupun pihak-pihak yang menggeluti dunia PHT untuk mulai mendekati jurnalis yang bekerja untuk media mainstream. Jangan jauhi! Itulah kata kunci utamanya.

Bagaimana untuk mendekati media? Cara paling sederhana adalah memberikan feeding issue yang relevan dengan kondisi terkini. Misalnya, ketika memasuki pancaroba seperti sekarang maka perubahan iklim bisa menjadi faktor yang dapat mengancam terhadap pola budidaya pertanian. Inilah kesempatan kepada para praktisi maupun akademisi PHT untuk mendiseminasikan isu strategis kepada media.

Paparkanlah data dan proyeksi yang bakal terjadi dengan adanya perubahan iklim yang tak menentu ini. Ingat, untuk bisa menarik perhatian maka lengkapilah dengan data hasil riset atau fakta temuan di lapangan. Artinya, informasi yang diberikan itu dapat dipertanggungjawabkan sehingga membuat media memahami bahwa informasi tersebut memang sangat perlu disampaikan ke ruang publik.

Namun dalam kenyataannya, terkadang informasi menarik itu hanya menjadi konsumsi di kalangan terbatas saja. Mengapa ini dapat terjadi? Salah satu kendala yang sering muncul karena ketidakmampuan dalam membahasakan atau ‘membungkus’ informasi penting itu menjadi layak konsumsi pemberitaan media.

Di sinilah pentingnya mengubah paradigma dalam menyampaikan pesan. Dalam hal ini, mungkin bisa menjadi sebuah pertimbangan untuk menempatkan tenaga-tenaga public relation (PR) untuk mengkomunikasikan informasi terkait PHT itu kepada media.

Dalam dunia komunikasi, PR agency menjadi bagian penting untuk membantu proses pengemasan pesan ke ruang publik. Dalam definisinya, PR itu adalah fungsi khusus manajemen yang membantu membangun dan memelihara komunikasi bersama, pengertian, dukungan, dan kerjasama antara organisasi dan publik.

Inilah yang harusnya mulai dipertimbangkan jika menginginkan tujuan dari seminar ini terciptanya pengendalian hama terpadu untuk menciptakan pertanian yang sehat dan berkelanjutan. Lantas, sudahkah kita melakukannya?(*)

Facebook Comments

Add a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *