Dongkrak Semangat Petambak, KKP Gelar Festival Garam | Villagerspost.com

Dongkrak Semangat Petambak, KKP Gelar Festival Garam

Petambak garam. Dongkrak semangat petambak, KKP gelar Festival Garam (dok. pusluh.kkp.go.id)

Petambak garam. Dongkrak semangat petambak, KKP gelar Festival Garam (dok. pusluh.kkp.go.id)

Jakarta, Villagerspost.com – Nasib petambak garam memang sedang terpuruk akibat serbuan garam impor yang membuat harga garam lokal anjlok. Rendahnya harga garam lokal ini sedikit banyak telah menyurutkan semangat para petambak untuk memproduksi dan memasok garam untuk kepentingan nasional.

Nah, dalam rangka memacu kembali semangat petambak, Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP) menggelar kegiatan Festival Garam Nasional dengan mentransformasi budaya lokal sebagai modal sosial di Pulau “Garam” Madura. Acara yang dibuka pada Jumat (11/9) itu dihadiri Menteri Kelautan dan Perikanan Susi Pudjiastuti. Susi dalam kesempatan itu juga turut melakukan Panen Raya Garam di Desa Majungan, Kabupaten Pamekasan.

Dalam sambutannya Susi mengatakan, festival garam ini dilaksanakan untuk memberikan apresiasi kepada petambak garam di Indonesia. “Selain ingin mengangkat pergaraman dan petambak untuk bangkit meraih kesejahteraan, kegiatan ini juga mengajak para petambak bersama-sama memperbaiki sistem produksi yang lebih maju dangan menghasilkan garam yang berkualitas dan berproduktivitas tinggi,” kata Susi dalam sambutannya seperti dikutip dari siaran pers yang diterima Villagerspost.com, Jumat (11/9).

Dengan demikian, kata Susi, diharapkan dapat mendorong swasembada garam nasional dan daya saing di pasar internasional. Festival diisi dengan pameran dari beberapa Kabupaten penghasil garam diantaranya Aceh Besar, Indramayu, Cirebon, Pati, Rembang, Tuban, Sampang Sumenep, Bima, Buleleng, Jeneponto dan Pamekasan.

Susi juga menuturkan, Indonesia dengan pantai terpanjang kedua di dunia, sudah sepatutnya menjadi produsen garam yang diperhitungkan dunia. Namun faktanya, untuk memenuhi kebutuhan garam nasional pun masih mengandalkan impor dari negara lain.

Sebagai contoh jumlah kebutuhan garam tahun 2014, baik untuk konsumsi dan industri sebanyak 3,6 juta ton dan sebesar 2,2 juta ton diantaranya merupakan garam impor. Tahun ini, pemerintah menargetkan pengurangan impor 50 persen yang berarti bahwa produksi garam nasional ditargetkan dapat memenuhi 1.000 ton kebutuhan garam industri.

“Produk garam kita memang perlu ditingkatkan, baik produktivitas dan kualitas. Salah satunya dengan teknologi geoisolator yang dapat meningkatkan produktivitas dari semula 60 ton per hektare menjadi 100 ton per hektare,” tegas Susi.

Susi menjelaskan, terdapat beberapa target perbaikan kondisi garam rakyat melalui program Pengembangan Usaha Garam Rakyat (PUGAR) tahun 2015. Diantaranya, menciptakan ketersediaan lahan garam sebanyak 30 ribu hektare, meningkatkan produksi garam nasional sebanyak 3,3 juta ton (meningkat dari tahun 2014 yang sebesar 2,5 juta ton), meningkatkan jumlah produksi garam sebanyak 60 persen, dan meningkatkan harga garam rakyat.

“Termasuk, penggunaan teknologi tepat guna dan ramah lingkungan, serta pola usaha yang berbasis klaster dan sistem pembiayaan yang lebih baik (resi gudang),” ujar Susi.

Pada kesempatan yang sama, Sekretaris Jenderal KKP Sjarief Widjaja selaku Plt. Direktur Jenderal Kelautan Pesisir dan Pulau-pulau Kecil mengatakan, sejalan dengan apa yang disampaikan Susi, Indonesia memiliki sejarah dan budaya panjang sebagai penghasil garam. Dengan demikian Indonesia memiliki potensi untuk mencapai swasembada garam nasional.

Tinggal bagaimana kita sebagai pemerintah peduli terhadap para petambak dan bangsa kita ini. “Upaya tersebut tentunya harus diiringi semangat petambak untuk berproduksi secara baik dengan menerapkan teknologi yang mudah diimplementasikan, sebagai contoh geomembran,” ujarnya.

Menurut Sjarief, program PUGAR telah berhasil menghasilkan produktivitas garam yang meningkat serta kualitas KP1 untuk memenuhi kebutuhan garam Industri. Program yang dimulai tahun 2011 itu terus melakukan upaya meningkatkan produksi dan kulitas garam rakyat.

Pada tahun 2012 PUGAR telah berhasil mengantarkan Indonesia mewujudkan swasembada garam konsumsi nasional. Kemudian di tahun 2015, pemberdayaan petambak ditingkatkan menjadi Pengembangan Usaha Garam Rakyat untuk mencapai Swasembada Garam Industri yang diharapkan dapat terwujud.

“Dengan bantuan sarana dan prasarana produksi serta pembangunan dan perbaikan infrastruktur diharapkan dapat memperbaiki proses produksi garam rakyat untuk menghasilkan garam yang bermutu,” pungkas Sjarief. (*)

Facebook Comments

Add a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *