Kemarau, Kementan Tetap Optimis Produksi Padi Maksimal | Villagerspost.com

Kemarau, Kementan Tetap Optimis Produksi Padi Maksimal

Sawah di wilayah Jawa Barat mengalami kekeringan dan terancam gagal panen (infopublik.id)

Jakarta, Villagerspost.com – Meski sudah memasuki musim kemarau yang berdampak pada ancaman kekeringan pada tanaman padi, Kementerian Pertanian tetap optimis produksi padi semester kedua 2018 masih akan maksimal. Kekeringan memang mengancam kawasan pertanian berpotensi gagal panen alias puso, namun data Direktorat Jenderal Tanaman Pangan (Ditjen TP) Kementan mengungkapkan, lahan yang terdampak kekeringan kecil dibandingkan dengan keseluruhan luasa tanam padi.

Direktur Jenderal Tanaman Pangan, Ditjen TP Kementan Sumarjo Gatot Irianto mengatakan, luas tanam tahun 2018 periode Januari-Agustus seluas 10.079.475 hektare. “Jika dibandingkan dengan luas tanam keseluruhan dampaknya masih kecil, yaitu 1,34% atau 135.226 hektare. Itu sudah termasuk yang terkena puso atau gagal panen yang hanya 0,26% atau 26.438 hektare dari total luas tanam,” ujarnya, dalam siaran pers yang diterima Villagerspost.com, Rabu (29/8) .

Angka Ramalan (ARAM) produktivitas padi dari realisasi tanam sepanjang Januari hingga Agustus 2018 seluas 10.079.475 ha, adalah 51,92 kuintal/ha. Maka perkiraan produksi padi adalah sebanyak 49,47 juta ton. “Artinya, potensi kehilangan hasil (gabah) dengan luas terkena dampak kemarau 135.226 ha, dan di dalamnya termasuk puso 26.438 ha hanya sebesar 0,63% dari perkiraan produksi atau sebesar 314,9 ribu ton,” papar Gatot.

Dari angka di atas, menurut Gatot, bisa disimpulkan jika 49,47 juta ton (ARAM produksi Januari – Agustus 2018) dikurangi potensi kehilangan hasil gabah Januari- Agustus 2018 sebesar 314,9 ribu ton, maka masih ada produksi sebesar 49,15 juta ton.

Jika dibandingkan dengan perkiraan konsumsi beras nasional sebesar 33,47 juta ton, ada selisih 13 juta ton lebih. Angka ini masih aman dan lebih tinggi dibandingkan realisasi pada Januari-Agustus 2017 sebesar 46,81 juta ton.

“Dipastikan pangan tersedia asal penimbun ditangkap. Merekalah yang mengguncang suplai pangan sehingga menimbulkan panic buying dan over heating terhadap harga beras nasional,” jelas Gatot.

Optimisme produksi beras 2018 juga mengacu pada data Badan Pusat Statistik (BPS), yang mencatat tren produksi padi nasional dalam 10 tahun terakhir terus bergerak naik. Pada 2010-2017, berturut-turut data produksi padi nasional tercatat 66,47 juta ton gabah kering giling (GKG), 65,75 juta ton GKG, 69,05 juta ton GKG, 71,28 juta ton GKG, 70,84 juta ton GKG, 75,39 juta ton GKG, 79,36 juta ton GKG, dan 81,38 juta ton GKG.

Dengan mengacu angka konversi gabah ke beras yang digunakan Kementan sebesar 58,13%, maka produksi beras nasional pada 2011-2017 masing-masing 38,22 juta ton pada 2011, pada 2012 sebanyak 40,14 juta ton, pada 2013 sebanyak 41,43 juta ton. Kemudian, pada 2014 sebanyak 41,18 juta ton, dan pada 2015 mencapai 43,82 juta ton. Selanjutnya pada 2016 dan 2017 masing-masing sebanyak 46,13 juta ton dan 47,30 juta ton.

Faktor utama yang menyebabkan kekeringan terjadi adalah berkurangnya curah hujan. Berdasarkan data Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) terjadi penurunan signifikan curah hujan pada bulan Juni-agustus 2018 dibandingkan curah hujan tahun 2017 yang lebih fluktuatif. Penurunan terbesar pada bulan Agustus 2018 sebesar 32.21 (mm) sedangkan pada Agustus 2017 sebesar 138.47 (mm).

Potensi lahan yang terkena kekeringan seluas 135.226 ha, masih bisa berkurang jika di lokasi tersebut masih memiliki air sedikit dan dilakukan pompanisasi. Untuk memelihara optimisme produksi padi 2018, Kementan telah melakukan berbagai upaya menghadapi kekeringan. Menjaga kecukupan ketersediaan air, untuk jangka pendek Kementan membuat sumur pantek dan pompanisasi air sungai di wilayah potensial.

Selain itu, penyediaan benih unggul tahan kekeringan, pengaturan pola tanam, minimalisir risiko kekeringan, penyediaan asuransi usahatani dan menggenjot pertanaman di lahan rawa, lebak dan pasang surut.

Kemarau adalah fenomena iklim yang berulang tiap tahunnya. Untuk penanggulangan kekeringan jangka panjang Kementan melakukan program perbaikan irigasi, bantuan alsintan, pembangunan embung, pengembangan tata air mikro di lahan rawa dan pasang-surut, dan bantuan benih tahan kekeringan untuk mengantisipasi potensi kekeringan dan menghindari penurunan hasil produksi petani. Puluhan infrastruktur besar berupa bendungan juga tengah dibangun di berbagai daerah.

“Kekeringan sangat kecil dampaknya, bahkan sebaliknya kekeringan menjadi peluang kita karena lahan rawa yang biasanya terendam justru berproduksi dengan sempurna,” pungkas Gatot.

Editor: M. Agung Riyadi

Facebook Comments

Add a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *