Sambangi Tiga Kabupaten, Utusan Pemerintah Temukan Bukti Gagal Panen | Villagerspost.com

Sambangi Tiga Kabupaten, Utusan Pemerintah Temukan Bukti Gagal Panen

Pakar penyakit tanaman IPB Dr. Widodo mendampingi tim pemerintah ke wilayah-wilayah pertanian yang mengalami gagal panen (dok. villagerspost.com/deni nurhadiansyah)

Subang, Villagerspost.com – Pemerintah akhirnya memberikan respons positif atas keluhan para petani terkait terjadinya fenomena gagal panen akibat serangan wereng batang coklat yang ikuti serangan penyakit virus kerdil rumput dan kerdil hampa. Selama tiga hari sejak tanggal 7-9 September mendatang, pemerintah telah mengirimkan utusan dari Kementerian Koordinator Bidang Ekonomi untuk menyambangi tiga kabupaten di Jawa Barat yaitu Subang, Indramayu dan Cirebon untuk membuktikan terjadinya gagal panen.

Utusan Kemenko Perekonomian itu akan melakukan survei langsung di tiga kabupaten tersebut. Kepala Bagian Bidang Konsumsi dan Cadangan pangan Kemenko Perekonomian Indah Megawati mengatakan, kegiatan ini dimaksudkan untuk mengetahui secara langsung kondisi petani yang mengalami kerugian akibat gagal panen.

“Selama ini kita hanya mendapatkan laporan dari media dan kementerian teknis terkait. Kami ingin memastikan dan mencocokannya agar mendapat gambaran yang lebih luas,” ujar Indah kepada Villagerspost.com, Jumat (8/9).

Para petani menunjukkan tanaman padinya yang mati akibat serangan wereng dan virus hampa (dok. villagerspost.com/deni nurhadiansyah)

Indah mengaku, temuan tim mereka memang sangat mengejutkan. “Saya sangat kaget ternyata dampaknya luar biasa sekali bagi petani karena sudah dua kali bahkan ada yang empat kali gagal panen akibat wereng dan diperparah virus kerdil hampa,” ujar Indah.

Dia menegaskan, masalah ini harus mendapat perhatian nasional dan diselesaikan ditingkat nasional. “Karena jika ditangani hanya pada spot-spot wilayah, dikhawatirkan akan telat mengambil tindakannya. Kami akan segera mengkoordinasikannya dengan kementerian teknis terkait masalah gagal panen ini dan dampaknya bagi keluarga petani yang mengalami kegagalan,” tambah Indah.

Sementara itu, pakar penyakit tanaman dari Institut Pertanian Bogor Dr. Widodo yang mendampingi tim pemerintah, memberikan pemaparan mengenai penyebab terjadinya outbreak (ledakan) wereng dan virus kerdil hampa. “Ini disebabkan oleh penggunaan pestisida yang berlebihan serta pola tanam padi-padi-padi (pola tanam padi tiga kali-red) dan diperparah oleh program percepatan tanam,” ujar Widodo.

Hamparan sawah yang rusak total di Kabupaten Subang akibat serangan wereng dan virus hampa (dok. villagerspost.com/deni nurhadiansyah)

Dia menegaskan, harus ada jeda tanam untuk mengatasi ledakan wereng dan virus kerdil hampa ini. “Karena ini kategorinya kejadian luar biasa outbreak virus, belum pernah ada laporan satupun di dunia ini mengenai serangan virus tanaman yang seganas sekarang,” ujar Widodo.

Pada kesempatan yang sama, Baskoro dari Direktorat Tanaman Pangan Kementerian Pertanian mengungkapkan, pemerintah berusaha keras agar bencana wereng dan virus ini bisa diatasi. “Dampak dari outbreak wereng ini dialami oleh Bulog Subang. Kadivre (kepala divisi regional-red) Bulog Subang mengatakan serapan gabah baru 60% dari target karena harga gabah melambung tinggi dan para mitra harus mencari gabah keluar daerah,” ujar Baskoro.

Masalah outbreak wereng dan virus kerdil hampa ini sendiri sebenarnya sudah dilaporkan oleh himpunan alumni IPB Subang dan Gerakan Petani Nusantara. Ketua alumni IPB Subang Agus Masykur Rosadi mengatakan, alumni IPB akan terus berusaha mensinergikan semua pihak agar sama sama peduli terhadap kegagalan panen yang dialami petani.

Menurut laporan dari para petani di Subang, 90% lahan di Kecamatan Compreng terserang virus. Sementara di Desa Jatireja, dari 480 hektare luas tanam, yang bisa dipanen hanya 5 hektare. Hal serupa dialami oleh Kecamatan Cipunagara, Pagaden, Pagaden Barat, Binong, Tambak Dahan dan hampir merata diseluruh kecamatan di Kabupaten Subang.

Laporan/Foto: Deni Nurhadiansyah, Petani Muda, Anggota Gerakan Petani Nusantara, Alumni IPB, dan Jurnalis Warga untuk Villagerspost.com

Facebook Comments
One Comment

Add a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *