Sawah Puso 2014/2015 Capai 40 Ribu Hektare | Villagerspost.com

Sawah Puso 2014/2015 Capai 40 Ribu Hektare

Sawah puso akibat kekeringan (dok. disperta.jambiprov.go.id)

Sawah puso akibat kekeringan (dok. disperta.jambiprov.go.id)

 
Jakarta, Villagerspost.com РKementerian Pertanian merilis data luasan lahan pertanian yang mengalami gagal panen akibat serangan Organisme Pengganggu Tanaman (OPT), banjir dan kekeringan sepanjang tahun 2014/2015. Laporan dari Kepala Balai Proteksi Tanaman Pangan dan Hortikultura (BPTPH) Provinsi seluruh Indonesia menyebutkan, sepanjang musim tanam 2014/2015, luas areal padi yang mengalami puso karena serangan OPT, banjir dan kekeringan mencapai  40.627 hektare (ha) atau 0,50 persen dar luas tanam 8.186.545 ha.

Adapun luas puso terbesar pada periode tersebut yakni disebabkan karena banjir seluas 34.222 ha yang kondisi terparahnya terjadi di daerah Aceh, Jawa Timur dan Banten. Kemudian, puso disebabkan karena kekeringan seluas 5.929 ha yang terjadi di daerah Sulawesi Tenggara, Sulawesi Selatan dan Jawa Tengah.

“Selanjutnya puso karena OPT seluas 476 hektare atau sebesar 0,01 persen dari luas tanam 8.186.545 hektare yang kondisi terparahnya terjadi di daerah Jawa Tengah, Sulawesi Tenggara dan Banten dan pusonya terjadi di bulan Februari,” jelas Direktur Perlindungan Tanaman Pangan, Dwi Iswari seperti dikutip pertanian.go.id, Kamis (20/8).

Sementara itu, pada musim tanam 2015 (April-Juli), luas lahan padi yang mengalami puso karena serangan OPT, banjir dan kekeringan mencapai seluas 19.724 ha atau 0,44 persen dari luas tanam 4.529.751 ha.

Luas puso tertinggi karena kekeringan seluas 10.696 ha (0,24 persen dari 4.529.751 ha) terutama terjadi di Provinsi Jawa Tengah, Jawa Timur, dan Jawa Barat yang puncaknya berlangsung pada bulan Juni. “Puso karena OPT seluas 5.320 hektare atau 0,12 persen dari luas tanam 4.529.751 hekrare puncaknya terjadi di bulan Juli dan kondisi terparahnya melanda daerah Sumatera Selatan, Jawa Timur dan Sulawesi Tenggara,” ujar Dwi.

Dwi menambahkan, puso yang disebabkan karena banjir seluas 3.708 ha (0,08 persen dari luas tanam 4.529.751 ha terutama melanda daerah Sulawesi Selatan, Jawa Tengah dan Jawa Timur dengan luas puso tertinggi terjadi di bulan Juni.

Untuk mengendalikan serangan OPT dan menangani banjir serta kekeringan, Dwi mengatakan upaya yang telah dilakukan Kementan yaitu melakukan pengendalian OPT utama pada tanaman padi seluas 612.836 ha dan merealisasikan pelaksanaan penerapan Pengandalian Hama Terpadu (PHT) skala luas yang bersumber dari dana APBN dan APBN-P.

“Pengandalian Hama Terpadu (PHT) skala luas yang bersumber dari dana APBN untuk tanaman padi sebanyak 82 unit (2.050 ha) mencapai 57,75 persen dari rencana 142 unit (3.550 ha), jagung sebanyak 6 unit (90 ha) mencapai 66,67 persen dari rencana 9 unit (135 ha), kedelai sebanyak 7 unit (70 ha) mencapai 63,64 persen dari rencana 11 unit (110 ha).

Kemudian, lanjut Dwi, Kementan juga telah melakukan realisasi pelaksanaan penerapan PHT skala luas yang bersumber dari dana APBN-P yakni untuk tanaman padi sebanyak 63 unit (1.575 ha) mencapai 19,38 persen dari rencana 325 unit (8.125 ha), jagung sebanyak 2 unit (30 ha) mencapai 15,38 persen dari rencana 13 unit (195 ha) dan kedelai belum ada realisasi dari rencana 5 unit (50 ha).

“Upaya lain, Kementan juga meningkatkan koordinasi dengan instansi terkait serta melakukan monitoring dan evaluasi secara rutin terhadap perkembangan luas serangan OPT, banjir dan kekeringan. Penyerahan Cadangan Benih Nasional (CBN) pun akan terus dilakukan Kementan,” kata Dwi. (*)

Facebook Comments

Add a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *