Petisi itu ditandatangani 300 ribu orang, termasuk hampir tiga ribu diantaranya dari Indonesia yang meminta perusahaan kelapa sawit tersebut mengakhiri kontribusinya terhadap bencana kabut asap di kawasan ini.