Sergap dilakukan karena harga gabah, terutama di Desa Wotan jatuh ke harga Rp4200 sampai Rp3800 per kilogram. Hal serupa sebelumnya juga terjadi di Sukabumi.