Gerah dengan kondisi tersebut, Senin (10/12) siang, ratusan keluarga petambak yang di dominasi oleh emak-emak alias kaum ibu petambak yang tergabung dalam Persaudaraan Perempuan Nelayan Indonesia (PPNI) beramai-ramai