Anggota Komisi VI DPR Mohammad Hatta menilai, revitalisasi pabrik gula hanya pada pabriknya saja, melainkan juga harus didukung kualitas tebu yang dihasilkan oleh petaninya.