Menurut Kepala Dinas Pariwisata dan kebudayaan Sumba Barat Daya Yohanes Bora, jumlah penganut Marapu, saat ini semakin berkurang, dan terancam hilang.