Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK) menetapkan tiga perusahaan yaitu CV AP, PT CML, dan PT MBS sebagai tersangka perusakan kawasan hutan.