Kehilangan atau penurunan hasil pada budidaya cabai umumnya terjadi akibat penyakit, khususnya penyakit patek (anraknosa), atau penyakit yang disebabkan jamur (Colletotrichum capsici). Penyakit ini sering menjadi wabah pada