Bagi Mobi Pada, pria kelahiran Ateng Melang, Kabupaten Alor, Nusa Tenggara Timur, uang seribu rupiah bisa dipakai untuk membantu sesama yang kesusahan hingga membangun desa.