Koordinator Serikat Petani Pasundan Yani Andre mengatakan, konflik masyarakat dengan perusahaan perkebunan berpotensi makin masif jika melihat isi dari UU Perkebunan tersebut.