500 Juta Keluarga Petani Kecil di Dunia Terancam Rawan Pangan Akibat Pandemi Covid-19 | Villagerspost.com

500 Juta Keluarga Petani Kecil di Dunia Terancam Rawan Pangan Akibat Pandemi Covid-19

Petani Dusun Takala, Pinrang, Sulsel, beristirahat usai memanen padi ( villagerspost.com/suharjo)

Jakarta, Villagerspost.com – Organisai pangan dunia FAO bersama sejumlah lembaga advokasi memperingatkan dampak Covid-19 pada komunitas pedesaan khususnya di negara-negara berkembang. Salah satunya, adalah kemiskinan dan rawa pangan yang akan melanda rumah tangga tani. Seperti diketahui, pandemi Covid-19 telah mengakibatkan rumah tangga tani mengalami pelemahan dalam daya beli mereka, meningkatnya jumlah kehilangan makanan, jatuhnya harga, dan gangguan lain yang terutama disebabkan oleh gangguan rantai makanan.

Dengan pendapatan rata-rata yang rendah, bahkan sebelum pandemi, pertanian keluarga sekarang mengalami kondisi yang semakin buruk. Meskipun demikian, mereka terus mempertaruhkan kesehatan mereka sendiri, sambil memainkan peran fundamental mereka dalam memberi makan kita semua. Dari pertanian keluarga petani kecil Asia-Pasifik memproduksi sebagian besar pangan dunia, namun mereka menghadapi dampak yang besar karena mata pencaharian dan ketahanan pangan mereka terancam.

Sekretaris Jenderal Asosiasi Petani Asia (AFA), aliansi organisasi petani nasional di 16 negara, dengan 13 juta petani keluarga skala kecil sebagai anggotanya, Esther Penunia mengatakanpertanian keluarga adalah pahlawan pangan, dan yang terdepan dalam pekerjaan menyediakan makanan sehat dan bergizi untuk memperkuat kekebalan dan ketahanan terhadap penyakit.

Di seluruh Asia dan Pasifik, keluarga petani melalui organisasinya telah melakukan kampanye kesadaran pada Covid-19, mereka telah mendistribusikan paket makanan kepada anggota mereka yang lebih rentan, mereka telah mendirikan pasar petani dan toko online untuk membawa produk segar dan sehat ke konsumen miskin perkotaan. “Dan mereka telah bermitra dengan lembaga pemerintah dalam kampanye produksi pangan besar-besaran,” kata Esther Penunia, dalam siaran persnya, Rabu (29/7).

Secara global, ada sekitar 500 juta keluarga petani kecil. Di wilayah Asia-Pasifik, petani kecil memiliki dan mengoperasikan sebagian besar lahan pertanian, tetapi mewakili kurang dari lima hektare per lahan.

Kurang dari 25 persen dari apa yang mereka hasilkan dikonsumsi oleh keluarga mereka sendiri, dengan 75 persen sisanya dijual ke pasar. Ini berarti sejumlah besar petani menghasilkan surplus untuk dijual, berkontribusi pada ketahanan pangan nasional dan bahkan global. Pertanian keluarga menghasilkan lebih dari 80 persen makanan dunia. “Kampanye untuk mengadvokasi keluarga petani, nelayan, penggembala, dan yang lainnya di Asia-Pasifik sekarang dibutuhkan lebih dari sebelumnya,” kata Allan Dow, Pejabat Komunikasi Asia-Pasifik FAO.

“Melindungi keamanan pangan dan mata pencaharian orang-orang yang paling rentan di wilayah kami yang luas adalah prioritas mutlak – dan dengan dampak tambahan pandemi global ini, seruan untuk bertindak harus keras dan jelas,” tambahnya.

Pandemi melanda dunia pada saat langkah-langkah sedang diambil untuk meningkatkan kesadaran akan pentingnya pertanian keluarga bagi ketahanan pangan global. Periode 2019 – 2028 telah diproklamasikan sebagai Dekade Pertanian Keluarga PBB (UNDFF), dan Rencana Aksi Global diluncurkan untuk meningkatkan visibilitas.

Di sini, di kawasan Asia-Pasifik, Organisasi Pangan dan Pertanian Perserikatan Bangsa-Bangsa (FAO) telah bergabung dengan ComDev Asia, sebuah komunikasi untuk prakarsa pembangunan termasuk Asosiasi Petani Asia (AFA), UPLB dari Development Communication (CDC) di Filipina, Asosiasi Penyiar Radio Komunitas (AMARC), Digital Green, dan Asosiasi Wiraswasta Perempuan (SEWA), dan meluncurkan kampanye kesadaran regional.

Tujuan utamanya adalah untuk menciptakan pemahaman yang lebih baik tentang peran penting yang dimainkan oleh keluarga petani dalam membangun wilayah ketahanan pangan yang tangguh, yang dapat menyediakan makanan bergizi bagi rakyatnya. Sebagai perluasan, pertanian keluarga juga berhubungan dengan nelayan, penggembala dan orang-orang yang bergantung pada hutan untuk makanan dan mata pencaharian mereka. Kampanye ini juga akan memberikan suara kepada organisasi keluarga petani dan menjangkau komunitas pedesaan melalui penggunaan radio komunitas di 15 negara di wilayah tersebut.

Kampanye ini menyerukan kepada semua orang untuk menghargai peran petani keluarga untuk mencapai ketahanan pangan di wilayah ini, terutama selama pandemi. Petani keluarga adalah garis depan untuk menyediakan makanan bergizi bagi semua. “Kami percaya petani keluarga yang lebih tangguh mewakili dunia yang lebih tangguh,” kata Maria Stella Tirol, fasilitator ComDev Asia selama peluncuran kampanye.

FAO telah menciptakan platform pengetahuan pertanian keluarga, dengan sejumlah besar materi informasi. Melalui platform pengetahuan ini, para mitra dalam kampanye ini juga akan menjangkau berbagai pemangku kepentingan termasuk anggota dan mitra pembangunan.

Editor: M. Agung Riyadi

Facebook Comments

Add a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *