Dapat Dana Hibah Jepang, KKP Bangun Perikanan Pulau Terluar RI

Salah satu pulau di gugusan kepulauan Anambas, salah satu wilayah terluar RI (dok. kkp.go.id)

Jakarta, Villagerspost.com – Pihak pemerintah melalui Kementerian Kelautan dan Perikanan menggandeng pihak Jepang untuk membangun perikanan di pulau-pulau terluar RI. Ada beberapa fasilitas yang akan dibangun seperti pelabuhan perikanan dan pasar ikan di daerah Sabang (Provinsi Aceh), Natuna (Provinsi Riau), Morotai (Provinsi Maluku), Saumlaki (Provinsi Maluku), Moa (Provinsi Maluku), dan Biak (Provinsi Papua).

Untuk melaksanakan program pembangunan perikanan pulau terluar RI ini, pemerintah mendapatkan dana hibah sebesar 2,5 miliar Yen dari Japan International Cooperation Agency (JICA) atau Badan Kerjasama Internasional Jepang. Dana tersebut setara dengan Rp324 miliar (kurs Yen 1: Rp129,34).

Penandatanganan kerjasama tersebut dilakukan oleh Sekretaris Jenderal KKP Nilanto Perbowo bersama Perwakilan JICA untuk Indonesia, Shinichi Yamanaka di Gedung Mina Bahari I, Kantor KKP, Jakarta pada Selasa (31/7).

“Program ini akan memberikan dukungan fiskal terhadap rencana pembangunan Sentar Kelautan dan Perikanan Terpadu dari Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP) Indonesia untuk membangun dan meningkatkan pelabuhan perikanan dan pasar ikan di 6 pulau terluar Indonesia,” ujar Nilanto.

Untuk Sabang dialokasikan dana sebesar 1,2 miliar yen, dan akan digunakan untuk pembangunan cold storage, processing, instalasi pengolahan, tempat pendaratan ikan, dan pemberhentian kapal. Tak hanya itu, ice flake machine berkapasitas 10 ton juga akan disiapkan.

Hal serupa juga akan dilakukan di Kepulauan Natuna yang mendapat dana alokasi sebesar 983 ribu yen, Morotai sebesar 707 juta yen, Saumlaki 692 juta yen, Moa 424 juta yen, dan Biak sebesar 260,9 juta yen.

“Jadi total 2,5 milyar Yen. Saat ini masih disiapkan kajiannya. Proyek ini disiapkan untuk 2020, kita harus mengejarnya. Waktu pembangunannya serentak di 6 lokasi dan akan dikerjakan dalam waktu enam bulan ke depan terhitung dari hari ini,” lanjut Nilanto.

“Kami ingin dari hulu ke hilir, fasilitas itu ada semuanya. Jadi kita ingin memastikan pembangunan mulai dari tepi pantai, kapal mendarat, kemudian ke tempat pengolahan itu terjamin. Kami ingin perbaiki semuanya. Jadi dari mulai menangkap ikan, prosesnya disimpan di ice flake machine hingga dipasarkan terpantau,” tambahnya.

Hal senada juga diungkapkan Perwakilan JICA untuk Indonesia, Shinichi Yamanaka. Ia menyebut, program ini sebagai langkah awal komunikasi dan kerjasama yang lebih baik antar kedua negara serta memberikan dampak positif, terutama bagi nelayan dan masyarakat pesisir.

“Setelah program ini selesai, nelayan kecil akan dapat menggunakan pelabuhan perikanan yang sudah dibenahi. Mereka juga dapat menikmati berbagai fasilitas seperti tempat penyimpanan ikan. Semoga inisiatif kerjasama ini, dapat memberikan stimulus kepada usaha perikanan lokal dan standar hidup masyarakat pesisir, terutama di pulau-pulau terluar Indonesia,” jelas Shinichi.

Dengan program ini, diharapkan para nelayan kecil di Indonesia dapat menggunakan pelabuhan perikanan yang dilengkapi dengan fasilitas penyimpanan dengan pendingin (coldstorage) dan pembuatan es, sehingga dapat berkontribusi dalam meningkatkan kegiatan penangkapan ikan dan standar hidup masyarakat nelayan melalui peningkatan kualitas produk perikanan dan distribusinya di luar pulau-pulau tersebut.

“Kami, JICA ingin terus berkontribusi pada program KKP. Berikutnya mungkin bisa pada sektor konstruksi kapal patroli, kapal ikan serbaguna, serta pengawasan, dan pemanfaatan teknologi,” pungkasnya.

Editor: M. Agung Riyadi

Facebook Comments

Add a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *