Inggris Lanjutkan Pembatasan dan Pengendalian AMR Hingga 2040

Ilustrasi peternakan ayam potong (dok. komisi pengawas persaingan usaha)

Jakarta, Villagerspost.com – Asosiasi Dokter Hewan Inggris (British Veterinary Association–BVA) menyambut baik komitmen pemerintah Inggris untuk membatasi dan mengendalikan Antimicrobial resistance (AMR) pada hewan, manusia, lingkungan, dan rantai makanan pada tahun 2040 melalui pendekatan global, One Health dan berbasis bukti. Untuk diketahui, AMR adalah resistensi mikroorganisme terhadap obat antimikroba yang awalnya sensitif.

Organisme yang resisten (termasuk bakteri, jamur, virus, dan beberapa parasit) mampu menahan serangan oleh obat antimikroba, seperti antibiotik, antijamur, antivirus, dan antimalaria, sehingga pengobatan standar menjadi tidak efektif dan infeksi tetap meningkatkan risiko penularan ke orang lain.

Visi baru pembatasan dan pengendalian AMR selama 20 tahun ke depan dan rencana aksi nasional lima tahunan ini diluncurkan oleh Sekretaris Kesehatan Inggris Matt Hancock, pada Jumat (25/1) di Forum Ekonomi Dunia di Davos, Swiss. Mereka mengakui peran penting yang dimainkan oleh profesi dokter hewan dalam memperjuangkan penatalayanan antimikroba yang bertanggung jawab dan menetapkan rencana ambisius untuk lebih lanjut mengurangi, memperbaiki, dan mengganti penggunaan antimikroba pada hewan.

“Ini termasuk komitmen untuk mengurangi penggunaan antibiotik pada hewan penghasil makanan sebesar 25% antara 2016 dan 2020 melalui kerja sama dengan dokter hewan dan petani, dan penekanan pada langkah-langkah pencegahan seperti mengoptimalkan pengawasan dan penerapan data, biosecurity, praktik peternakan untuk mengurangi infeksi yang resisten. Rencana tersebut melampaui sektor peternakan untuk mencakup sektor akuakultur, hewan pendamping, dan kuda,” kata Matt Hancock, seperti dikutip www.poultrynews.co.uk.

Hancock menegaskan, visi ini juga mengidentifikasi peluang untuk mendorong inovasi dalam penelitian dan pengembangan, seperti sistem pembayaran baru untuk memberi insentif kepada perusahaan farmasi untuk mengembangkan obat-obatan baru dan penelitian untuk mengeksplorasi cara-cara baru dalam mendiagnosis, mencegah, dan mengobati penyakit.

“Bekerja dengan dokter hewan dan petani, Pemerintah telah berkomitmen untuk lebih mengurangi penggunaan antibiotik pada hewan sebesar 25% antara 2016 dan 2020, dengan tujuan untuk disegarkan pada tahun 2021,” tambahnya.

Sekretaris Lingkungan Michael Gove, mengatakan, resistensi antimikroba adalah masalah global. “Ini tidak hanya mempengaruhi kesehatan manusia, tetapi mengancam kesehatan hewan dan kesejahteraan serta ketahanan pangan. Perlawanan terjadi di mana-mana bakteri ditemukan, pada manusia, pada hewan dan lingkungan,” ujarnya.

“Visi lintas pemerintah kami menetapkan bagaimana kami akan terus memimpin perjuangan global ini dan membangun pencapaian kami yang sudah cukup besar dalam mengurangi penggunaan antibiotik veteriner. Kami juga akan mencari untuk memperdalam pemahaman kami tentang bagaimana aktivitas manusia, hewan dan pertanian dapat mempengaruhi resistensi antimikroba,” tambahnya.

Menyambut peluncuran visi dan rencana baru, Presiden Asosiasi Dokter Hewan Inggris Simon Doherty mengatakan resistensi antimikroba adalah ancaman yang sangat nyata dan mendesak bagi kesehatan manusia dan hewan. “Itulah sebabnya BVA telah bekerja keras dengan pemerintah, industri dan petani sejak publikasi laporan O’Neill pada tahun 2016 untuk mencapai tonggak pengurangan dalam penggunaan antibiotik veteriner di sektor peternakan,” tegasnya.

“Kami percaya ruang lingkup ancaman yang ditimbulkan oleh AMR membutuhkan pendekatan lintas sektor yang ambisius untuk menanganinya, dan karenanya kami sepenuhnya mendukung komitmen kerja sama global dan One Health yang dilakukan oleh pemerintah dalam visi baru ini,” tambahnya.

“Kami juga menyambut rencana untuk mengurangi penggunaan antimikroba lebih lanjut di berbagai sektor hewan di Inggris, dan yang terpenting tanpa membahayakan kesehatan dan kesejahteraan hewan,” tegas Doherty.

Editor: M. Agung Riyadi

Facebook Comments

Add a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *