Kementan Dorong Upsus Siwab Demi Menggenjot Ekspor Produk Ternak | Villagerspost.com

Kementan Dorong Upsus Siwab Demi Menggenjot Ekspor Produk Ternak

Usaha peternakan sapi (dok. pemrprov sumatera barat)

Jakarta, Villagerspost.com – Kementerian Pertanian (Kementan) terus mendorong para peternak di seluruh daerah untuk meningkatkan semua produksi ternak mereka melalui program Upaya Khusus Sapi Indukan Wajib Bunting (UPSUS SIWAB). Direktur Jenderal Peternakan dan Kesehatan Hewan (PKH) Kementerian Pertanian I Ketut Diarmita, mengatakan peningkatan produksi daging wajib dilakukan para peternak untuk menggedor dan menjelajah daya ekspor ke sejumlah negara di Asia.

“Sejauh ini kita sudah mengalokasikan 600 ribu ton daging ke negara tetangga Malaysia dan sebanyak 500 ribu ton ke negara Timur Tengah,” ujar Diarmita, dalam siaran pers yang diterima Villagerspost.com, Rabu (9/1).

Berdasarkan data realisasi rekomendasi ekspor Direktorat Jenderal Peternakan dan Kesehatan Hewan Kementerian Pertanian (Ditjen PKH Kementan), volume ekspor sub sektor peternakan sejak Januari hingga November pada 2018 mencapai sebesar 229.180 ton dengan nilai US$578,40 juta.

Terhitung volume ekspor naik sebesar 9,67 persen, sedangkan nilai ekspor meningkat sebesar 3,19 persen jika dibandingkan dengan volume dan nilai ekspor Januari-November 2017 yang sebesar 208.965 ton dan US$569,23 juta.

“Dengan data itu capaian ekspor peternakan dan kesehatan hewan pada 3,5 tahun terakhir (2015-2018 semester I) mencapai Rp32,13 triliun. Kontribusi ekspor terbesar pada kelompok obat hewan yang mencapai Rp21,58 triliun menembus ke 91 negara tujuan,” katanya.

Untuk mendukung program Upsus Siwab ini, kata Diarmita, Kementan sudah mendistribusikan alat potong modern serta membuat sistem integrasi antara pakan ternak, dan pengendalian penyakit. Dia menjelaskan, peningkatan produksi merupakan jalan menuju cita-cita lumbung pangan dunia pada tahun 2045 mendatang.

Untuk itu, perbaikan dan evaluasi harus ditingkatkan secara cepat supaya mampu mengimbangi roadmap yang telah ditentukan. “Dengan demikian kita harapkan Nilai Tukar Petani (NTP) terus mengalami kenaikan sehingga petani kita cepat sejahtera serta secara perlahan mampu mencapai cita cita lumbung pangan dunia pada tahun 2045 mendatang,” katanya.

Diarmita mengatakan, pihaknya sedang menyasar daerah Jawa Tengah dan Jawa Barat sebagai wilayah penghasil produksi sapi berkualitas. Sebab, selama ini penghasil sapi masih didominasi wilayah Jawa Timur.

“Kita sebenarnya ingin memperbaiki dari dari tentang apa sesungguhnya yang mau kita raih dalam rangka mengikuti roadmap. Jadi kita ingin peternak ini bukan hanya sebatas sambilan, tapi kerja tetap yang menghasilkan,” katanya.

Dari semua rangkaian keberhasilan ini, kata Diarmita, Kebijakan Kementan dalam memudahkan sistem perizinan terbukti mampu meningkatkan nilai investasi yang bermuara pada peningkatan ekspor.

Sementara itu, Kepala Dinas Peternakan Provinsi Aceh, Drh. Rahmmadi mengatakan, selama ini wilayah Aceh mampu menjadi lumbung ternak yang memproduksi daging hingga melampaui target rata rata daerah di Indonesia.

“Tahun ini kami berhasil melahirkan 25.300 ekor sapi dengan pendapatan petani kurang lebih mencapai 76 miliar rupiah. Selain itu, kami juga memiliki sumber daya manusia yang cukup bisa diandalkan,” katanya.

Ada lima kabupaten di provinsi Aceh yang masuk hitungan produksi sapi paling banyak. Meski demikian, ada juga beberapa kabupaten yang belum mencapai target dalam upaya produksi daging. “Tapi relatif berhasil kok, rata-rata produksinya bagus,” katanya.

Editor: M. Agung Riyadi

Facebook Comments

Add a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *