Konferensi Iklim Maroko Harus Pastikan Kemajuan Pendanaan Adaptasi Iklim

Aksi para aktivis meniruan para pemimpin dunia untuk beraksi mengatasi perubahan iklim jelang pertemuan Paris (dok. oxfam)
Aksi para aktivis meniruan para pemimpin dunia untuk beraksi mengatasi perubahan iklim jelang pertemuan Paris (dok. oxfam)

Jakarta, Villagerspost.com – Sejak Perjanjian Paris dimulai hampir setahun yang lalu, sembilan puluh empat (94) negara -dengan akumulasi setidaknya 55% dari emisi gas rumah kaca dunia- telah meratifikasi Konvensi Kerangka Kerja PBB tentang Perubahan Iklim (UNFCCC). Pekan-pekan ini, Konferensi Para Pihak untuk Perubahan Iklim ke-22 (COP 22) UNFCCC di Marrakech, Maroko, berupaya untuk menyiapkan aturan tentang cara melaksanakan dan menetapkan grafik kemajuan apa yang telah disepakati di Paris.

Organisasi non profit internasional Oxfam menyerukan negara-negara maju untuk menjaga janji mereka untuk mengalokasikan sumber daya yang akan membantu orang yang rentan di wilayah negara berkembang untuk beradaptasi dan membangun ketahanan iklim mereka. Tantangan sesungguhnya terletak dalam memastikan bahwa perjanjian mampu mencegah bencana perubahan iklim dan meningkatkan iklim ketahanan, terutama di kalangan orang miskin dan paling rentan.

“Kebutuhan untuk tindakan nyata untuk mengurangi emisi rumah kaca dan menyediakan pembiayaan iklim untuk mendukung adaptasi iklim di negara berkembang, sangat penting dan mendesak untuk petani dan produsen makanan skala kecil di Asia, di mana sektor pertanian sangat dipengaruhi oleh perubahan iklim,” kata Kepala Kampanye GROW Oxfam Asia Qaiser Arafat, dalam pernyataan tertulis yang diterima Villagerspost.com, Rabu (9/11).

Diperkirakan, perubahan iklim akan menempatkan sekitar 49 juta orang lebih di wilayah Asia-Pasifik dalam risiko kelaparan pada tahun 2020. Menurut UNEP, pada 2030, biaya adaptasi perubahan iklim akan membebani negara berkembang senilai US$140 hingga US$300 miliar per tahun.

Hanya 16% dari pembiayaan iklim internasional dialirkan untuk adaptasi, dan untuk ini, hanya US$4 miliar untuk US$6 miliar berasal dari pendanaan publik. Kesenjangan dalam pendanaan iklim yang tersedia untuk adaptasi diperkirakan tumbuh lebih besar.

“Negosiator iklim dari Asia harus memimpin dalam memastikan bahwa ada kemajuan dalam cara negara maju melaporkan dan menghitung pendanaan adaptasi dalam rangka untuk mempromosikan transparansi dan akuntabilitas dalam komitmen yang terakhir. Mereka harus mempromosikan standar dan praktik untuk memastikan bahwa pembiayaan iklim masuk ke proyek-proyek yang benar-benar merespons kebutuhan adaptasi masyarakat rentan, khususnya petani skala kecil,” kata Arafat.

“Mekanisme yang berarti untuk meningkatkan pendanaan adaptasi ini diperlukan agar negara-negara berkembang tidak perlu mengalihkan banyak diperlukan sumber daya yang ditujukan untuk layanan penting dalam pengembangan dan pengentasan kemiskinan untuk mengatasi dampak iklim,” pungkas Arafat.

Ikuti informasi terkait pendanaan iklim >> di sini <<

Facebook Comments

Add a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *