Merauke Ekspor Beras ke Papua Nugini

Beras (dok. kemendag.go.id)

Jakarta, Villagerspost.com – Kepala Balai Besar Uji Standar Karantina Pertanan, Kementerian Pertanian Sriyanto melepas ekspor beras dari Merauke, Papua sebanyak 12 ton ke Papua Nugini. Selain beras, turut diekspor pula komoditas kayu plywood sebanyak 6.126 meter kubik tujuan Oman dan UEA. Sriyanto menyampaikan bahwa Merauke adalah salah satu lumbung padi di tanah cendrawasih.

“Diawali saat pak Mentan ekapor perdana beras ke Papua Nugini pada 2017, produksi padi di Merauke terus meningkat,” kata Sriyanto, dalam siaran pers yang diterima Villagerspost.com, Sabtu (30/3).

Dia menegaskan, tanah yang sangat subur di Merauke harus dimanfaatkan sebaik mungkin untuk mencari nilai tambah bagi petani. Menurut Sriyanto, dari data yang tercatat di Barantan, bahwa Merauke selain padi, juga memiliki produk unggulan ekspor diantaranya gambir, kopra dan gaharu.

Potensi tersebut pada 2018 tercatat sebesar 2.646,15 ton atau senilai Rp66 miliar untuk komoditas gambir. Sementara itu untuk kopra, dalam triwulan pertama tahun 2019, tercatat 89 ton dengan nilai Rp3,1 miliar. Sedangkan ekspor gaharu pada triwulan pertama juga tercatat sebanyak 6,9 ton dengan nilai ekonomi sebesar Rp2 miliar.

Secara keseluruhan, Provinsi Papua sendiri punya banyak potensi komoditas pertanian yang dapat optimalkan. Potensi tersebut menurut data Kementan, pada tahun 2018 Provinsi Papua telah melakukan ekspor komoditas pertanian dengan nilai US$8,2 juta atau sekitar Rp114,81 miliar. Yang terdiri dari komoditas unggulannya diantaranya kelapa sawit, gandum, biji moster, susu, kacang mede, lemak, pakan hewan, gula tebu, kakao dan kedelai bahkan hingga komoditas tomat, cabai, jagung dan umbi kayupun diekspor hingga mancanegara.

Sriyanto menegaskan, acara pelepasan ekspor tersebut ditujukan agar masyarakat dan instansi terkait mengetahui potensi yang ada di daerahnya dan diharapkan bisa saling bahu menbahu mengangkat potensi tersebut. Barantan lewat program Agro Gemilang (Ayo Galakkan Ekspor Generasi Millenial Bangsa) juga menurutnya bisa membantu para calon eksportir agar dapat menyiapakan komoditasnya sesuai persyaratan SPS (sanitary dan phytosanitary) dari negara tujuan.

“Para calon eksportir dapat mengikuti berbagai pelatihan menyiapkan komoditas yang sesuai dengan persyaratan negara tujuan,” jelasnya.

Pada kesempatan yang sama, Kepala Stasiun Karantina Pertanian Kelas I Merauke Muhammad Musdar mengatakan, pelatihan Agro Gemilang akan dilakukan oleh Karantina Merauke secara bertahap, dengan tujuan agar dapat mencetak para eksportir baru. Menurutnya pelatihan yang dilakukan bersifat terbuka dan tidak dipungut biaya. Bahkan ia juga menjelaskan jika ada calon eksportir yang membutuhkan bimbingan khusus dapat juga melakukannya secara mandiri ke petugas atau kantor Karantina Merauke.

“Sesuai arahan bapak menteri, kita siap memberikan informasi dan bimbingan agar komoditas daerah ini bisa memberi manfaat dan nilai tambah untuk kita semua,” imbuh Musdar.

Sementara itu, Wakil Bupati Kabupaten Merauke Sularso menyampaikan, Kabupaten Merauke sendiri punya banyak potensi dibidang non migas terutama komoditas pertanian. Sularso menyambut baik upaya Kementan serta berbagai instansi yang bersinergi mendorong tumbuhnya sektor ekonomi dibidang pertanian lewat akselerasi ekspor.

Sularso juga menyampaikan bahwa pihaknya siap untuk juga turut bersinergi untuk mewujudkan hal tersebut. “Sudah saatnya Merauke yang subur makmur tersebut benar-benar kita optimalkan untuk kesejahteraan bersama,” tegasnya.

Editor: M. Agung Riyadi

Facebook Comments

Add a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *