Pemerintah Berusaha Tingkatkan Nilai Tukar Nelayan | Villagerspost.com

Pemerintah Berusaha Tingkatkan Nilai Tukar Nelayan

Armada kapal tangkap ikan milik nelayan (dok. djpt.kkp.go.id)

Armada kapal tangkap ikan milik nelayan (dok. djpt.kkp.go.id)

Jakarta, Villagerspost.com – Pemerintah melalui Kementerian Kelautan dan Perikanan berupaya untuk lebih meningkatkan kesejahteraan nelayan. Salah satunya adalah lewat upaya meningkatkan nilai tukar nelayan (NTN) yang merupakan  indikator kesejahteraan bagi nelayan.

“”Kami ingin nilai tukar nelayan mengalami kenaikan dari 104 menjadi 106. Ada beberapa daerah turun lagi 105. Tapi ini karena musim saja, kuartal-kuartal begitu,”” ujar Menteri Kelautan dan Perikanan Susi Pudjiastuti, seperti dikutip kkp.go.id, Kamis (5/11).

Seperti diketahui, nilai tukar nelayan merupakan angka yang menunjukkan perbandingan antara indeks harga yang diterima nelayan (IT) dan indeks harga yang dibayar nelayan (IB). Indeks harga yang diterima nelayan ini merupakan indeks pergerakan harga paket komoditas yang dihasilkan oleh kegiatan penangkapan ikan oleh nelayan dibandingkan dengan tahun dasar.

Sementara  indeks harga yang di bayar nelayan adalah indeks pergerakan harga paket komoditas yang dikeluarkan oleh nelayan termasuk konsumsi rumah tangga dan biaya produksi dan penambahan barang modal dibandingkan dengan tahun dasar. Nilai tukar nelayan inilah yang menjadi proxy indikator kesejahteraan bagi nelayan.

Jika nilai tukar nelayan lebih besar dari 100, maka harga produksi naik lebih besar dari kenaikan harga konsumsinya. Ini artinya pendapatan nelayan naik lebih besar dari pengeluarannya atau surplus.

Sementara, ketika nilai tukar nelayan sama dengan 100, hal ini berarti bahwa kenaikan harga produksi sama dengan kenaikan harga konsumsi sehingga nelayan mengalami impas.

Sedangkan jika nilai tukar nelayan kurang dari 100, berarti bahwa kenaikan harga produksi lebih rendah dari kenaikan harga konsumsi, maka nelayan mengalami defisit.

Susi mengaku senang bahwa pihaknya sudah dapat membantu kecukupan ikan untuk penduduk Indonesia. Karena, tambah Susi, protein sangat penting untuk pertumbuhan otak anak-anak di Indonesia.

“Ekspor tumbuh bagus tapi yang terpenting pemenuhan kebutuhan protein, terutama pada saat daging mahal.Harga ikan semahal-mahalnya masih lebih murah daripada daging,” ujarnya.

Susi meyakini meningkatnya produksi ikan nasional tekait dengan komitmen penegakan hukum atas tindak pidana illegal fishing sehingga pertumbuhan Produk Domestik Bruto (PDB) sektor perikanan mencapai angka sebesar 8,9%. Sebelum pemberantasan pencurian ikan di laut Indonesia dilakukan, pertumbuhan sektor perikanan hanya sebesar 6 persen. (*)

Facebook Comments

Add a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *