Polusi Udara Jadi Penyebab Kematian 160 Ribu Orang di 5 Kota Terbesar Dunia | Villagerspost.com

Polusi Udara Jadi Penyebab Kematian 160 Ribu Orang di 5 Kota Terbesar Dunia

Aksi aktivis Greenpeace mendesak pengembangan energi bersih mencegah polusi udara (dok. greenpeace)

Jakarta, Villagerspost.com – Polusi udara dari partikel PM2.5 menjadi penyebab kematian 160 ribu orang di lima kota terpadat dunia pada tahun 2020. Hal tersebut terungkap dari hasil analisis Greenpeace Asia Tenggara berdasarkan dari data IQAir melalui Live Cost Estimator. PM2.5 adalah partikel halus yang berdiameter lebih kecil dari 2,5 mikrometer.

Paparan PM2.5 dianggap sebagai faktor risiko lingkungan yang paling penting untuk kematian secara global, dan dikaitkan dengan 4,2 juta kematian dini pada tahun 2015. Dari temuan ini, Greenpeace mendesak perlunya mempercepat transisi energi, membangun sistem transportasi publik massal berbasis listrik, dan mengakhiri ketergantungan pada bahan bakar fosil.

Juru kampanye iklim di Greenpeace India Avinash Chanchal mengatakan, ketika pemerintah memilih batu bara, minyak dan gas daripada energi bersih, kesehatan kita yang menanggung akibatnya. “Polusi udara dari pembakaran bahan bakar fosil meningkatkan kemungkinan kita meninggal karena kanker atau stroke, menderita serangan asma, dan mengalami infeksi COVID-19 yang parah. Kami tidak dapat terus menghirup udara kotor ketika solusi untuk polusi udara tersedia secara luas dan terjangkau,” ujar Chanchal, dalam siaran pers yang diterima Villagerspost.com, Kamis (18/2).

Hasil analisis Greenpeace itu mengungkapkan, Delhi menderita sekitar 54 ribu kematian yang seharusnya dapat dihindari karena polusi udara PM2.5 pada tahun 2020, atau satu kematian per 500 orang. Jakarta menderita sekitar 13 ribu kematian yang dapat dihindari karena polusi udara PM2.5 pada tahun 2020 dan kerugian terkait polusi udara sebesar US$3,4 miliar, setara dengan 8,2% dari total PDB kota.

Pada tahun 2020, perkiraan biaya ekonomi dari polusi udara PM2.5 di 14 kota melebihi US$5 miliar pada masing-masing kota. Dari kota-kota yang disertakan, perkiraan total biaya finansial tertinggi dari polusi udara tercatat di Tokyo, yang menderita sekitar 40 ribu kematian yang dapat dihindari, dengan kerugian ekonomi sebesar US$43 miliar akibat polusi udara PM2.5 pada tahun 2020. Los Angeles mencatatkan biaya finansial tertinggi per kapita dari polusi udara PM2.5, sekitar US$2.700 per penduduk.

Greenpeace mendesak pemerintah di semua tingkatan untuk berinvestasi pada sumber energi terbarukan, seperti energi angin dan matahari, serta transportasi umum yang bertenaga energi bersih untuk melindungi penduduk dari polusi udara yang mematikan. “Bernapas seharusnya tidak mematikan,” kata CEO IQAir Frank Hammes.

“Fakta bahwa kualitas udara yang buruk merenggut sekitar 160.000 nyawa di lima kota terbesar saja sudah seharusnya membuat kita berhenti sejenak, terutama di tahun ketika banyak kota menurun tingkat polusinya karena aktivitas ekonomi berkurang. Pemerintah, perusahaan, dan individu harus berbuat lebih banyak untuk menghilangkan sumber polusi udara dan menjadikan kota kita tempat tinggal yang lebih baik,” paparnya.

Juru kampanye di Greenpeace Indonesia Bondan Andriyanu mengatakan, di sebagian besar dunia, sekarang lebih murah membangun infrastruktur energi bersih daripada terus berinvestasi pada bahan bakar fosil yang mencemari, bahkan sebelum memperhitungkan biaya polusi udara dan perubahan iklim. Saat pemerintah berupaya pulih dari dampak ekonomi COVID-19, mereka harus menciptakan lapangan pekerjaan yang ramah lingkungan, membangun sistem transportasi umum bertenaga energi bersih, dan berinvestasi pada sumber energi terbarukan seperti angin dan matahari.

“Kami menuntut kondisi normal yang lebih baik, tidak hanya demi udara kami, tetapi juga untuk mengatasi banjir, gelombang panas, dan badai hebat yang kami alami sebagai akibat dari krisis iklim,” pungkas Bondan.

Untuk diketahui, Live Cost Estimator didasarkan pada metodologi yang dikembangkan oleh Pusat Penelitian Energi dan Udara Bersih. Ini menggunakan data kualitas udara real-time dari IQAir, dikombinasikan dengan model risiko ilmiah, serta data populasi dan kesehatan, untuk melacak dampak kesehatan dan ekonomi dari polusi udara secara real time.

Live Cost Estimator menerapkan algoritma pada data kualitas udara di permukaan tanah untuk menghitung perkiraan biaya polusi udara dari partikel halus (PM2.5) di kota-kota di seluruh dunia. Perkiraan mortalitas dan biaya didasarkan pada dampak total yang diakibatkan oleh PM2.5 selama setahun penuh, di mana semua data tersebut tersedia.

Angka tahunan yang disajikan di alat online dihitung dengan membagi biaya tahunan yang terkumpul selama 365 hari sebelumnya menurut tingkat polutan yang tercatat sepanjang tahun. Banyak polutan udara mempengaruhi kesehatan kita, tetapi hanya polusi PM2.5 yang telah dimasukkan, akibatnya angka yang dihitung kemungkinan besar meremehkan total biaya polusi udara.

Penghitung dibuat berdasarkan metodologi yang dijelaskan dalam laporan “Udara Beracun: Harga Bahan Bakar Fosil” tahun 2020 oleh Greenpeace Asia Tenggara dan Pusat Penelitian Energi dan Udara Bersih (CREA), yang mengumpulkan hasil ilmiah terbaru tentang hubungan respons pemaparan antara polusi udara dan hasil kesehatan, serta biaya ekonomi kondisi kesehatan yang terkait dengan polusi udara dalam literatur ilmiah.

Editor: M. Agung Riyadi

Facebook Comments

Add a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *